Candu


Narablog pernah merasa kecanduan Social Media? Entah pinginnya facebook-an terus, maunya nge-tweet atau nge-path aja tiap hari, tiap waktu.

Saya pernah dan sekarang sedang. Media sosial merupakan media yang addictif sekali. Dalam sehari, mungkin kita bisa buka akun socmed kita berkali-kali atau lebih dari 10 kali dalam sehari. Ada saja yang kita lalukan. Entah stalking atau cuma mantengin timeline atau mungkin nungguin tweet nya seseorang atau sukanya lapor lagi dimana, ngapain, sama siapa, makan apa, dan lainnya.

Saya punya teman difacebook yang dalam sehari dia bisa update status lebih dari 10 kali. Apa yang diupdate? Banyak. Mulai dari dia beli panci, ngurus kos-kosan, masalah pembantu, dan masih banyak lagi. Rasanya semua orang harus tau.

Dan bagaimana dengan saya? Meski punya twitter @annisareswara sudah lama, tapi sekarang saya lagi akrab sekali sama twitter. Entah karena apa awalnya, tapi sebulan terakhir saya suka banget nge-Retweet dan nge-favoritin tweet orang. Tentu tweetnya yang bermanfaat. Sekalian untuk mengingatkan diri sendiri. Tapi kemudian saya jadi commenters. Tweetnya siapa aja suka saya jawabin aja. Tiba-tiba ketagihan. Menyenangkan gitu…

Dan lama-lama saya mikir, kok saya jadi banci sosmed begini ya, banci twitter sih lebih tepatnya. Dan ini bikin nggak baik. Karena saya jadi mirip ibu-ibu rumpi (*saya sih ngerasa gitu.

Ada niat mengurangi? Ada, tentu ada. Saya takut, jangan-jangan buka twitter sama buka Qur’an banyakan buka twitter. Jangan sampe.

Saya mulai membatasi, meski sulit. Pegang hape dikit, pasti yang ditengok twitter, paketan habis bingung dah…

Nah lho kan, addict banget. Mungkin nge-blog akan lebih asik dari pada mainan socmed tanpa arah. Mungkin…

Kalo Narablog, ada yang kecanduan socmed?

Posted from WordPress for Android

Have You Found Me On Path?


 

Hari ini saya baru saja aktif di social media yang lagi hangat, Path. Sebenarnya saya sudah lama punya Path, 10 bulan lalu, tapi karena merasa terlalu banyak socmed, rasanya repot sekali. Jangan-jangan malah terbengkalai, toh waktu saya tidak melulu untuk jejaring sosial. Jadi hanya sign up tapi tidak pernah sign in lagi.

Menjadi blogger, facebooker, tweeter, dan instagramer itu sudah cukup sebenarnya. Namun hari ini, akhirnya saya instal aplikasi Path dan mulai belajar Nge-Path.

Bukan merasa kurang exis dengan empat socmed di atas, tapi ini urusan pekerjaan. Karena salah satu tugas saya di kantor adalah surfing di socmed kantor, dan ngajari Bu Bos bersocmed ria, jadilah saya mengaktifkan Path. Hanya njagani, bahasa indonesianya, jaga-jaga kalau tiba-tiba disuruh surfing di Path sama kantor atau ngajari Bu Bos nge-Path.

Malam ini, setelah lumayan lama surfing di Path, sepertinya semua socmed intinya sama. Mau facebook, twitter, Path, atau apalah itu, they are all same. Cuma beda nama dan desain web nya saja.

Dan setelah saya amati. Sepertinya Path ini gabungan dari 4 social media, atau mungkin lebih. Coba perhatikan pada sign + yang ada dikiri bawah. Ada tanda camera yang fungsinya mirip instagram, kemudian tanda tag tempat fungsinya mirip foursquare, lalu tanda musik itu seperti soundcloud, tanda petik layaknya facebook, dan yang terakhir gambar bulan sabit, yang ini saya tidak tau mewakili socmed apa.

image

Saya yakin, Narablog sekalian sudah pada tau. Tapi karena saya baru hari ini aktif, jadi agak-agak sok jadi pengamat socmed gitu.. Hehe

Yang jelas intinya sama, sharing, berbagi, dan curhat. Hehe.

Semoga semakin banyak socmed, semakin banyak teman ya… 🙂