Berprasangka Baik, Teruslah Begitu


Yang saya percaya, apa-apa yang terjadi di dunia ini bukanlah kebetulan. Hal yang baik atau buruk, semua sudah ada yang merencanakan. Ada kejadian-kejadian yang memang sesuai dengan apa yang kita harapkan, tapi ada juga yang bahkan jauh dari yang kita bayangkan.

Jika harapan tidak sesuai dengan kenyataan, apa kemudian itu artinya Allah SWT nggak suka kita bahagia?

Eits, tentu tidak. Allah SWT adalah Maha Pengasih yang tiada duanya. Jika ada hal-hal yang ternyata tidak sesuai dengan harapan bukan berarti Allah SWT tidak sayang, tapi Allah ingin menggantinya dengan yang lebih baik.

Misal hari ini ada salah satu diantara Narablog yang sedang patah hati. Mencintai Si A ternyata cinta yang diberikan tidak berbalas. Sakit memang. Tapi percaya deh, tidak ada rasa sakit yang tidak diganti dengan kebahagiaan oleh Allah. Andai saat patah hati itu Narablog tau bahwa Allah sedang menyusun suratan paling indah dengan seorang pangeran dimasa depan, pasti tidak perlu ada air mata.

Nah, terus untuk apa ada air mata? Untuk apa harus menderita dulu? Mungkin maksudnya Allah agar Narablog bisa menghargai arti memiliki, tau arti mensyukuri, tau bahwa segala sesuatu itu kembali pada Allah, dan mengerti bahwa hanya Allah lah satu-satunya tempat memohon dan berharap.

Misal lagi ketika hari ini ada salah satu diantara kita yang ternyata kehilangan pekerjaan yang diinginkan. Padahal sudah sreg sekali dengan pekerjaan tersebut, sudah menyusun banyak sekali rencana dari honor pekerjaan itu, ternyata malah tidak jadi. Hehe. Tentu saat itu Allah amat sayang sama kita. Karena Allah ingin mengganti honor pekerjaan tadi dengan besar honor yang lebih baik, dan lagi-lagi karena Allah ingin kita mengerti bahwa hanya Allah lah tempat segala harapan bermuara, berharaplah pada Allah satu.

Karena itu, berprasangka baik lebih menguntungkan dari pada memikirkan hal-hal negatif yang menyesakkan. Bukankah Allah selalu mengabulkan sangkaan hambanya? Maka bersangkalah yang baik pada Allah, dan semoga Allah mengabulkan doa-doa dan harapan terbaik yang kita miliki.

Bersyukur dan terus berprasangka baik adalah kunci tentramnya hati.

Tidak usah gundah gulana. Jika memang milik kita, maka tidak akan tertukar.

Pesan Cinta


Sayang, hujan kah di sana?

Tidak, Sayang…
Tapi hujan sedang menghujam hatiku.. Membasahinya dengan rindu…

Aku harap kamu baik-baik saja di sana, karena rindu pun menderas di sini..

Mungkin setelah ini aku akan tenggelam bersama bayangmu…

Hanya bersama bayangku? Bagaimana dengan cinta, sayang, dan rinduku?
Tidak mau kah kau membawanya bersamamu?

Aku jadi punya ide…
Bagaimana kalau kita tenggelam bersama dalam cinta dan rindu yang senada…
Bersama rasa yang semoga selamanya selalu ada…

Atau…

Kita tak perlu tenggelam…
Mari naik perahu berdua, dengan aku pengendali sampannya..
Mengarungi luasnya samudera hidup sampai bertemu disatu titik…

Ridho Nya

Ide yang bagus…
Aku harap perahu yang membawa kita berlayar tidak akan pernah karam, meski dihantam badai paling kejam…

Tenang, Sayangku…
perahu ini akan membawa kita berlayar sampai tujuan…
Percaya padaku, aku akan selalu ada bersamamu…

Berjanjilah sayangku…
Aku di sini selalu siap dijemput perahu, dengan kamu sang pengendali sampan itu…

Semoga Langit berkata iya…

Aamiin

Aamiin

Ditulis oleh Saya dan Kamu

Posted from WordPress for Android

Kabar Gembira


Masih sepagi ini, kemudian aku mendengar sebuah kabar ‘gembira’
Tentang sebuah pernikahan
Kira-kira bagaimana rasanya?

Pernikahan siapa?
Pernikahan ‘seseorang’ yang dulu pernah mengisi relung hati
Dan kini dia akan bersanding mengikat janji..

Seseorang yang dulu namanya selalu terajut dalam doa
Dalam mimpi sosoknya setia menjelma
Namun akhirnya, dia akan bersanding dengan seorang wanita lain disana

Dia memang sudah pergi terlalu lama
Kisah cinta itu seakan sudah tiada
Namun apa daya jika hati tak kuasa membenci
Dan cinta ini pun tak mau pergi

Mungkin hanya ada doa untuk dia
Semoga pernikahannya sempurna,
Kisah cinta mereka selamanya
Dan aku cepat menemukan penggantinya…

Cintaku ini akan hilang pada akhirnya, perlahan
Aku yakin jodoh yang tertukar itu tidak ada
Karena masing-masing memiliki tulang rusuknya

Untukku, Allah pasti sudah menyiapkan,
Seseorang yang sama tengah dalam pencarian, penantian, dan yang terpenting perbaikan
Semoga Allah memudahkan sebuah pertemuan..

Untukku, Allah telah menuliskan cinta yang selamanya dan sempurna…
Bukan kamu tentunya, karena sudah bersanding dengan yang lain disana..
aku percaya Allah Maha Mengetahui segalanya

Dan kamu yang pernah mengisi hati
Cintaku ini memang sudah seharusnya sampai disini
Tidak ada lagi kamu dalam mimpi-mimpi
Terimakasih pernah menjadi cerita hati

Aku yakin akan ada saatnya menemukan cinta yang lain
Cinta sesungguhnya..
Yang InsyaAllah tanpa jeda

Buat kamu, selamat menikah ya…