Harga BBM Naik itu…


Harga bbm naik itu rasanya seperti udah nulis pesan paling romantis buat kamu, eh ternyata cuma di Read doang…

Harga bbm naik itu rasanya seperti baru jadian, terus diputusin…
Baru aja seneng-seneng, eh langsung nyesek…

Harga bbm naik itu rasanya seperti minum susu putih, tapi rasa tajin..
Bentuknya sama, tapi ada rasa yang beda..

Harga bbm naik itu seperti mengharapkan kamu..
Makin lama makin jauh..
Bayangmu saja tidak terjangkau, apalagi kamu…

Harga bbm naik itu seperti… ah sudahlah..
Dijalani saja. Semoga Allah mengganti rizki kita dengan yang lebih baik.. 🙂

Posted from WordPress for Android

Batasan Lelaki – Perempuan


Jadi semalam saya terlibat obrolan dengan seorang teman lama. Tentang batasan laki-laki dan perempuan. Tentang mengapa laki-laki alangkah lebih baik jika membatasi diri ketika berhubungan (disini dalam artian ngobrol, bertemu) dengan perempuan, begitu juga sebaliknya. Teman saya itu tidak menjawab secara langsung, tapi dia menjawab dengan kalimat sederhana yang (menurut saya) dalem maksudnya.

“Kalo dimasjid aja tempat sholat cowok cewek dikasih pembatas”

Ketika saya baca pesannya dengan kalimat diatas, saya terdiam. Mikir. Iya, mungkin memang benar. Kalau dimasjid saja ketika shalat tempat laki-laki dan perempuan dikasih pembatas, apalagi diluar itu, harusnya memang ada pembatas-pembatas yang tidak menyulitkan tentunya. Sama seperti ketika shalat.

Tentu tidak hanya dalam hal bergaul, dalam hal berkomunikasi pun harus ada batas.

Saya tidak bisa menjelaskan maksud kalimat teman saya itu, tapi saya ngerti banget maksud kalimat kawan saya tersebut. Bukan untuk maksud lain, tapi untuk kehormatan masing-masing.

BBM For Android, But Not For Me


BBM for android tentu sedang hot-hotnya. Temen-temen saya yang pakai android jelly dan icecream, sebut saja begitu, sudah pada instal aplikasi yang baru diluncurkan Blackberry 21 Oct lalu.

Kalau kamu, Nis?
Saya? Oww tentu saja tidak. Bukan karena saya nggak mau sok ikut-ikut pake BBM, bukan saya kuper, bukan saya gaptek, tapi sumpah beneran karena Samsung Galaxy Young saya masih android wedang jahe. Hehe.

Jiaahhh, padahal pada mau minta pin BBM nya ya? Hehe. Untuk sementara saya cuma pin ATM dan itu jelas nggak mungkin saya bagi-bagi.

Sebenernya saya udah berusaha keras sampe titik darah penghabisan untuk googling aplikasi BBM yang .apk, sudah nemu tapi tetap nggak bisa diinstal.

image

image

image

Ya itu artinya memang saya disuruh pake whatsapp saja.

Kecewa? Diawal. Itupun sebentar. Ya secara saya bukan tukang chatting, chatting kalo lagi pingin dan garing nggak ada kegiatan aja, lagi nggak ada temen.

Jadi buat temen-temen yang hapenya pada nggak bisa BBM. Tetep bersyukur, karena masih banyak diluar sana orang-orang yang jangankan pegang hape android, pegang hape symbian aja nggak. Jadi tetep say Alhamdulillah…

Jadi “BBM for android, but not for me”