Gak Ono Ceritane Kebo Kabotan Sungu

Ummi, Mas Rey, Adek Syam

Yang nggak ngerti arti judul di atas, mana suaranyaaaa??? hahaha. Mari baca sampai tulisan ini selesai.

Jadi ceritanya Desember 2017 ini adalah bulan terakhir saya tinggal di rumah ortu pasca melahirkan anak kedua oktober kemarin. Januari 2018 besok saya dan keluarga kecil saya rencana pindah ke rumah sendiri lagi. Mengurus segala sesuatunya sendiri lagi, mandiri lagi.

Lalu??

Apakah saya siap ngurusi dua anak yang selisih usianya hanya satu tahun sendirian saja?????

Yaaaaa… harus siap. Harus bisa. Ada yang bilang bisa itu karena terpaksa, kan? Ehh, bukan berarti saya terpaksa ngurusi anak-anak saya. Tapi saya memaksa diri saya agar bisa menjadi ibu yang setrong sesetrong setrongnya. Bisakah saya?

Suatu waktu saya merasa sangat bingung dengan keputusan ini. Ketakutan akan ketidakbisaan ngurusi anak dua yang cuma selisih satu tahun ini setiap hari mengusik hati dan pikiran. Ya Allah, masa iya saya bisa? Nanti kalau dua-duanya nangis gimana? Nanti kalo begini gimana? Kalo begitu? Dan gimana-gimana yang lain pun bertebaran dalam pikiran saya.

Banyak sih yang bilang, pasti bisa. Tapi ngomong mah gampang, njalaninya???

Hingga pada akhirnya saya memutuskan untuk curhat sama Anna. Teman kuliah saya yang sudah setrong banget jadi ibu. Dia juga punya dua anak yang selisih juga tidak terlalu jauh, tapi ya nggak selisih tahun sih, lebih. Tapi sama kan, dia juga ngurusi dua anak kecil di rumahnya sendiri. Mereka berempat merayakan kehidupan di istana mereka sendiri.

Jawaban teman saya ini cukup menampar. Katanya…

GAK ONO CERITANE KEBO KABOTAN SUNGU


Artinya adalah nggak ada yang namanya kerbau keberatan tanduk. Kata Anna, nggak mungkin seseorang nggak mampu mengatasi pemberian Allah atas dirinya. Bukankah  Allah memberikan sesuatu sesuai dengan kemampuan hambanya???

Saya tertohok dengan kalimat itu. Ya bener. Allah memberikan sesuatu pada yang pantas dan bisa, maka saya ini sudah bisa. Allah mempercayakan dua anak untuk saya urusi, berarti saya bisa kan?

Entah, saya seperti tersihir dengan percakapan dengan Anna waktu itu. Seperti ada keyakinan baru yang entah bersembunyi di mana kemarin-kemarin.

“Trus kalo dua-duanya nangis piye?” tanya saya lagi sama Anna. Kata Anna, berikan hatimu pada mereka, pasti kamu tau bagaimana harus bersikap. Duhh kahhh, jawabannya romantis beeuutt.. Anna main hati kannn kannn kannn… hahaha

Well InsyaAllah saya bisa. Harus bisa. Doakan saya ya, Narablog…. 😊

2 thoughts on “Gak Ono Ceritane Kebo Kabotan Sungu

  1. Aku sudah jalanin kok rat..
    Belum bisa Full mom tp insyaallah dari awal full parents..

    Tadinya ada ART, bantu drmh saat aku kerja, tp suamik dirmh kl aq kerja.. kl dia kerja aq drmh..
    Qadarullah aq n suamik bs ngatur jadwal kerjaan..

    Xixiix
    Kl skrg alkhamdulillah dikasih kesempatan buat ber4 ajah drmh..

    Tanpa ART..
    2 anak terpaut 19 bln..
    Kamupun insyaallah dimampukan😍😍

    Like

    • Aamiin ya Rabb…
      Iya doakan ya yusti, semoga aku bisa ngurusi 2 anak yg satu bayi, yg satu usia 1,5 thn..
      btw, kalo berempat dirumah, berarti punya usaha dong, usaha apa?
      aq dan suami juga lagi cari2 usaha yang pas, jadinya kan jadi pengusaha, biasa ngemong anak bareng… hehe

      Like

Silahkan Berkomentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s