Itu Handphone, BUKAN tablephone!

“Annisa, itu handphone bukan tablephone!”

Itu kalimat yang bagi Annisa sungguh tidak enak di dengar. Tapi sayangnya dia mendapatkan kalimat itu langsung dari atasannya ketika tidak membawa handphone saat keluar kantor.

Kejadian dua hari lalu itu membuat Annisa geram sekali. Bagi Annisa, itu bukan kesalahan, dia hanya lupa membawa handphone. Toh dia hanya keluar sebentar, itu pun karena atasannya meminta tolong dibelikan jajanan untuk tamu.

Tapi ketika dia kembali dengan senyum terbaik sambil menyerahkan jajanan satu tas, bukan ucapan terimakasih yang didapat, tapi malah kalimat pedas itu.

“Ya udahlah, Nis.” Hibur Yudha, teman sekantor Annisa yang tau betul insiden ‘tablephone’ tadi pagi, ketika makan siang.

“Iya emang sudah, Mas Yud.” Masih dengan wajah geram. “Tapi mbok ya mikir. Dia itu tadi minta tolong, dan mana aku inget bawa ponsel wong dia nyuruhnya dadakan suruh cepet, katanya buat tamu. Lagian itu hennnnpon punyaku sendiri kan. Pulsa dan handphone beli aku sendiri, dia nggak punya hak buat ngomong pedes karena aku nggak bawa ponsel.”

“Ya wislah. Karena dia nggak bisa maksa kamu bawa hape, berarti kamu juga nggak bisa dong maksa dia bersikap gimana pas kamu nggak bawa hape?”

“Lhah emang aku nggak maksa dia harus tetep bersikap manis lantaran aku lupa nggak bawa ponsel dan ternyata dia butuh telpon. Buktinya aku tetep diem aja, tetep jawab baik-baik.”

“Ya sudah, kalau begitu jangan ngomel.”

“Bukan ngomel, cuma curhat. Lagian nih ya sebagai atasan, pemimpin terlebih perempuan, harusnya dia bisa menjaga tutur kata. Bukan ngomong semaunya sendiri. Toh bukan aku sengaja nggak bawa hennnpon kan. Harusnya dia tau itu. Tapi sayangnya beliauuuu keburu liat kulitnya aja dan pedes duluan dibanding ngeliat lebih dalem apa yang terjadi.”  Masih dengan muka manyun dan hati mengkal.

“Iya didengarkan curhatnya. Itu baksonya dimakan. Dingin lho…”

“Kenyang”

“Rugi banget. Sini saya yang makan.” Kata Yudha seraya mengambil mangkok bakso milik Annisa.

Oh Dear, begitulah interaksi sosial yang mungkin pernah kita alami. Memang benar kita tidak bisa memaksa oranglain bersikap seperti apa yang kita kehendaki, maka dari itu kita sendiri yang harus menjaga tutur kata, sikap, dan hati. Dan jika kita atasan mungkin lebih baik bertutur sopan, karena atasan bisa jadi panutan. Karena setiap orang punya hati yang berbeda dalam penerimaan. Rasanya menjadi seorang pemimpin memang harus bersikap baik, tidak menyakiti bawahannya dengan kata-kata ataupun perbuatan. Tidak hanya menjadi pemimpin, sesama manusia tetap harus saling menghargai dan menghormati, apapun posisimu.

4 thoughts on “Itu Handphone, BUKAN tablephone!

Silahkan Berkomentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s