Jangan-jangan Bersyukur itu Terlalu Mudah

REPOST NOTE FB TERE LIYE

Maka tanyakanlah kepada sebuah keluarga kecil, yg hidup seadanya. Berminggu2, dua anak perempuan mereka, yg berusia 9 dan 13 tahun, selalu bilang ingin mencicipi sepiring kentang goreng dan sepotong ayam crispy di sebuah restoran fast food. Tiga bulan berlalu, keinginan itu tercapai. Si sulung menangis saat menghabiskan makanannya, karena dia tahu persis, orang tuanya yg hanya buruh kasar, menyisihkan begitu banyak keperluan lain demi kemewahan sekejap itu. Sungguh dia amat berterimakasih.Maka tanyakanlah kepada seorang anak kecil, Agus namanya, kelas enam SD. Bertahun2 hanya punya sepasang sepatu butut, jahitan ada di mana2 mencegah sepatu semakin robek. Kalau hujan, jalan ke sekolah becek, Agus melepas sepatunya, rela kakinya kotor, sampai sekolah kaki dicuci, baru dipakai sepatunya, biar sepatunya awet bertahun2 ke depan. Agus tertawa lebar, nyengir saat akhirnya dibelikan sepatu baru. Aduhai, indah sekali senyumnya. Sungguh dia amat berterimakasih.

Maka tanyakanlah kepada Nenek Fatimah, usianya lebih 65 tahun. Tinggal sendirian di rumah kecil, hidup dari pensiunan suaminya yg telah duluan meninggal. Anak2nya sibuk di lain kota, hidup mereka juga tdk terlalu beruntung, jadi bagaimanalah hendak membantu Ibu mereka. Lima tahun Nenek Fatimah hanya punya satu mukena, sudah kusam warnanya, jarang dicuci, agar tidak jadi lebih cepat rusak. Disayang2, kadang Nenek Fatimah merasa malu, menghadap Tuhan dengan pakaian seadanya. Sungguh, meski sudah keriput, wajah tua itu terlihat begitu terharu saat akhirnya bisa membeli mukena baru, disisihkan dari uang pensiunnya. Satu gumpal air mata mengalir di ujung matanya, Nenek Fatimah mencium mukena barunya. Sungguh dia amat berterimakasih.

Maka tanyakanlah pada bapak Wahid. Namanya memang wahid, nomor satu, tapi seolah dia selalu terakhir dalam urusan lainnya. Bertahun2 hanya tinggal di kolong jembatan, digusur, diusir kamtib. Pindah ke bantaran kali, digusur, diusir kamtib pula. Pindah ke tanah kosong, digusur, digebukin preman suruhan pemilik tanah. Keluarganya tidak punya rumah bertahun2, saat akhirnya mereka bisa menyicil rumah, alangkah bahagianya mereka. Sujud syukur berkali2. Padahal, kecil saja rumah itu, hanya ukuran 21 meter persegi–sudah dapur, ruang tamu, kamar, toilet mepet, sempit satu sama lain, kalah telak bahkan dibanding kamar hotel berbintang yg ukuran paling kecilnya 28 meter persegi–ada yg 28 meter persegi itu toiletnya saja. Tidak mengapa, bapak Wahid sudah amat bahagia. Sungguh dia amat berterimakasih.

Maka tanyakanlah pada kita, diri sendiri. Apakah makanan kita seperti dua anak perempuan itu? Apa sepatu kita seperti adik agus? Apakah mukena, kain, peralatan beribadah kita seperti Nenek Fatimah? atau apakah rumah tempat tinggal kita sekarang seperti bapak Wahid? Aduhai, apakah kita lebih susah dibanding hidup mereka? Jika tidak, mengapa kita tidak lebih dari mereka soal urusan bersyukur. Lihatlah, mereka bahkan sampai menangis menyatakan perasaan terima kasih pada yg maha pemilik dunia dan semesta. Lantas kita? bagaimana kita menyatakan semua terimakasih itu?

Saya khawatir, jangan2 ‘bersyukur’ itu, bagi sebagian dari kita terlalu mudah, saking mudahnya, kita jadi menyepelekannya. Semoga tidak demikian. Ya Rabb, semoga kita semua senantiasa berada dalam golongan orang2 yg pandai bersyukur, secara lisan, dan juga secara perbuatan. Allah sungguh sayang pada hambanya yg bersyukur.

2 thoughts on “Jangan-jangan Bersyukur itu Terlalu Mudah

Silahkan Berkomentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s